Website ini menggunakan cookie. Dengan mengklik TERIMA atau melanjutkan penelusuran website, Anda menyetujui penggunaan cookie kami. Lihat Kebijakan Privasi kami di sini
BenQ dan Cookie Pelajari Lebih Lanjut
BenQ Knowledge Center

Mengapa warna tidak terlihat sama pada perangkat yang berbeda?

BenQ
2020/04/15

Ini merupakan kesalahpahaman umum bahwa semua perangkat elektronik harus menunjukkan warna yang sama, terutama pada perangkat dengan produsen dan model yang sama. Namun demikian, seringkali bukan inilah masalahnya. Sudahkah Anda mempertimbangkan apa yang sebenarnya menyebabkan gambar tersebut terlihat berbeda?

Ini merupakan kesalahpahaman umum bahwa semua perangkat elektronik harus menunjukkan warna yang sama, terutama pada perangkat dengan produsen dan model yang sama. Namun demikian, seringkali bukan inilah masalahnya. Ini dijelaskan dengan eksperimen sederhana: saat Anda menempatkan gambar yang sama pada dua monitor yang bersebelahan, Anda memiliki setidaknya 95% peluang bahwa kedua gambar tersebut tidak akan terlihat sama, dan Anda mungkin akan mendapati situasi seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1. Monitor tidak perlu memiliki model dan berasal dari produsen yang sama, tetapi untuk tujuan ilustrasi, kami menggunakan empat gambar monitor yang identik.

Warna yang berbeda pada Perangkat yang sejenis

Gambar 1: Berbagai warna pada tipe perangkat yang sama

Tempat lain untuk menyaksikan fenomena ini adalah saat Anda hendak membeli TV baru. Kebanyakan orang pergi ke toko elektronik besar dan melihat-lihat, kemudian memutuskan di antara berbagai TV yang dipamerkan. Kemudian, Anda memilih satu dengan warna atau kualitas gambar (atau harga) yang menurut Anda paling menarik. Mudah sekali bagi mata untuk menangkap tayangan mana yang telah ditingkatkan oleh setiap produsen untuk menghadirkan apa yang mereka yakini merupakan kualitas gambar terbaik. Prinsip yang sama ini juga berlaku untuk monitor, proyektor, printer, dan banyak peralatan lainnya. Namun, meskipun gambar berasal dari sumber yang sama (siaran yang diproduksi di toko atau video tayangan yang dipasang pada TV) sudahkah Anda mempertimbangkan apa yang sebenarnya menyebabkan gambar terlihat berbeda?

Selain produsen atau toko yang memaksimalkan setelan warna, ada dua alasan utama mengapa warna yang direproduksi pada perangkat berbeda terlihat sangat berbeda: Alasan pertama adalah bahwa teori pencampuran warna di balik setiap jenis perangkat berbeda, dan alasan kedua terutama disebabkan oleh variasi produksi massal.

Gambar 2: (a) Menggunakan cahaya berwarna RGB untuk mencampur warna. / (b) Menggunakan pewarna CMY untuk mencampur warna.

Pertama, kita akan membahas tentang teori pencampuran warna. Ada dua cara mencampurkan warna. Salah satunya menggunakan cahaya berwarna, dan yang lainnya menggunakan pewarna. Gambar 2a mengilustrasikan penggunaan sinar merah, hijau, dan sinar biru untuk mencampurkan warna dan Gambar 2b menggambarkan pewarna cyan, magenta, dan kuning. Pada Gambar 2a, ketika menambahkan sinar merah, hijau, dan sinar biru bersama-sama, Anda akan melihat sinar putih. Ketika menambahkan sinar merah dan hijau, Anda akan melihat sinar kuning; sementara menambahkan sinar merah dan sinar biru, Anda akan melihat sinar magenta.

Saat membahas tentang skema warna ini, kita sering merujuk cyan, magenta, dan kuning (Gambar 2b) sebagai “warna primer”, dan merah, hijau, dan biru (Gambar 2a) sebagai “warna sekunder.” Karena warna dibuat dengan memantulkan substrat putih dengan menggunakan media cahaya yang disaring, metode mencampur warna ini disebut "pencampuran warna subtraktif". Sebaliknya, karena putih dapat dibuat dengan menambahkan sinar merah, hijau, dan sinar biru, kami menyebut metode ini “pencampuran warna aditif.”

Perbedaannya adalah, jika kami ingin menggunakan pewarna atau tinta untuk menciptakan warna dengan "pencampuran warna aditif", kami harus menerapkan zat warna atau tinta pada substrat, seperti kertas atau kanvas. Jadi, pertimbangkan warna putih pada Gambar 2b untuk menjadi putih dari kertas atau kanvas. Pada permukaan ini, ketika mencampur pewarna cyan dan magenta, Anda akan melihat warna biru; sementara mencampur pewarna magenta dan kuning, Anda akan melihat warna merah. Saat Anda memadukan ketiganya: pewarna cyan, magenta, dan kuning, dalam teori, Anda akan mendapatkan warna hitam.

Gambar 3: Sistem warna aditif

Gambar 4: Sistem warna subtraktif

Ketika kita mereproduksi gambar secara digital, seperti menampilkan gambar pada monitor atau proyektor, metode "pewarna warna aditif" sering digunakan, seperti yang diilustrasikan pada Gambar 3. Saat memproduksi ulang gambar hardcopy, seperti menggunakan printer untuk mencetak gambar, metode "kombinasi warna subtraktif" digunakan, seperti yang diilustrasikan pada Gambar 4. Mudah untuk melihat bahwa warna sekunder dari sistem aditif dan sistem warna subtraktif adalah berlawanan. Gagasan yang sama berlaku untuk menciptakan warna putih dan hitam di kedua sistem. Oleh karena itu, kita berharap bahwa warna yang dihasilkan dari monitor atau proyektor akan berbeda dari warna pada media cetak akibat perbedaan metode pencampuran warna.

Alasan kedua kita melihat perubahan warna yang dihasilkan pada perangkat yang berbeda disebabkan oleh variasi produksi massal. Ada berbagai metode untuk memproduksi warna-warna ini. Pada Gambar 5, kita akan menjelaskan penggunaan monitor yang umum diproduksi sebagai contoh.

Gambar 5: Komponen utama panel LCD

Gambar 5 mengilustrasikan komponen utama di dalam panel monitor. Setidaknya ada 10 lapisan komponen yang berbeda untuk membuat satu bagian panel. Komponen utama yang sebagian besar akan memengaruhi warna yang tercantum dalam daftar berikut:

1. Lampu Latar

2. Polarisasi

3. Substrat TFT

4. Kristal Cair (LC)

5. Larik Filter Warna

6. Substrat Filter Warna

Karena proses material dan produksi, seseorang dapat mengharapkan sedikit variasi dalam metode produksi massal untuk setiap lapisan komponen. Variasi tersebut biasanya sekitar 5% per komponen agar dapat diproduksi dengan cepat dan terjangkau. Anggap saja bahwa kami mengetatkan variasi kontrol mutu menjadi 2% untuk setiap komponen yang digunakan. Dengan 10 lapisan komponen, variasi panel dapat dengan mudah mencapai hingga 15% ~ 20%. Oleh karena itu, ketika pabrik segera menggunakan panel tanpa penyesuaian atau kalibrasi, warna pasti akan sangat berbeda dari unit yang satu dengan unit lainnya. Ini adalah kasus umum terjadi pada monitor, proyektor, TV, bahkan printer.

Dari artikel ini, kita mengetahui ada tiga alasan yang bertanggung jawab mengapa warna terlihat berbeda pada perangkat yang berbeda. Yang pertama adalah karena setiap produsen memiliki preferensi keseimbangan warna sendiri. Alasan kedua adalah teori pencampuran warna fundamental berbeda di berbagai media yang berbeda. Yang terakhir adalah variasi dalam produksi massal. Sekarang, setelah kita dapat mengemukakan beberapa alasan konkret untuk fenomena ini, dalam artikel berikutnya kita akan membahas apa yang dapat kita lakukan untuk membuat warna agar terlihat sama pada perangkat yang berbeda.

TOP